Wednesday, June 4, 2008

Harga baru minyak,siapa yang terbeban?






Satu lagi kejutan untuk semua rakyat Malaysia. Tidak dapat di nafikan lagi desas desus berkaitan harga minyak yang giat diperkatakan sejak akhir-akhir ini benar-benar di realisasikan oleh kenyatan YAB Datuk Seri Abdullah Bin Ahmad Badawi di putrajaya pada jam 5 petang tadi.Walaubagaimanapun sebenar deretan kenderaan telah memenuhi setiap pelusuk stesen minyak dan di jangka keadaan ini akan berlarutan sehingga larut malam ini ataupun sehingga kehabisan bekalan di stesen-stesen minyak.Dengan kadar baru petrol dan diesel ini,siapakah yang benar-benar terbeban ataupun rakyat malaysia memang sudah biasa dengan kadar baru minyak tersebut.

Mengikut kefahaman melalui beberapa maklumat tentang kadar petrol dan diesel yang baru,
Sebenarnya ianya meninggalkan seribu tandatanya dalam diri saya tentang status harga minyak yang baru. Seperti yang dimaklumkan,setiap kenderaan persendirian seperti motosikal dan kereta,mereka akan mendapat faedah subsidi atas kenderaan masing-masing melalui pembayaran nilai tertentu setelah pembaharuan cukai pembaharuan jalan.Memang susah untuk memahami istilah yang digunakan dalam pembahruan harga minyak yang baru tetapi apa yang saya faham ini sebenarnya seolah-olah seperti "gaji meningkat tetapi kos sara hidup(cth minyak) meningkat ".fikir-fikirkan lah.

Mungkin terlalu awal untuk saya mengulas tentang harga baru minyak ini tetapi apa yang benar-benar terfikir adalah siapakah yang terbeban debgan harga baru ini?Mungkin golongan marhaen dan berpendapatan rendah akan terbebab dengan berita baru ini?Apapun jawapanya,saya lebih suka mengulas dari konteks sebagai seorang mahasiswa.Tidak dapat di nafikan golongan mahasiswa akan terkena tempias kadar baru minyak ini.Mereka yang menginap di luar kampus dan menggunakan pengangkutan sendiri haruslah lebih bijak dalam merancang perjalan selepas ini.Mungkin lebih ramai rakan-rakan mahasiswa perlu memikirkan alternatif yang lebih berkesan dalam menangani harga baru minyak ini.


Sebagai langkah awal,di harap agar rakan-rakan mahasiswa akan mengggunakan pendekatan bijak seperti perkongsian kenderaan dan meminimumkan penggunaan kenderaan di kawasan kampus.Selain itu,apa yang terfikir dalam fikiran saya adalah rakan-rakan mahasiswa seharusnya menggunakan penggunaan sebaik mungkin kenderaan awam universiti memandangkan ianya termasuk dalam yuran perkhidmatan setiap semester.Adalah suatu kerugian jika kita tidak dapat memanfaatkannya dan kenderaan persendirian akan kita hanya digunakan jika ada urusan luar dan sebagainya.

Sehubungan dengan itu,Majlis Perwakilan Pelajar UTHM akan cuba membantu pihak berkaitan dalam meningkatkan penggunaan kenderaan awam universiti dan ini sejajar dengan peranan kami agar kebajikan mahasiswa akan di pelihara mengikut kondisi kemampuan Majlis Perwakilan Pelajar UTHM.

"Dari Mahasiswa Untuk Mahasiswa"

1 comments:

KelawarHijau said...

Kne buat mothly budget la. Every wek kene review arge minyak.

Pakat2 bli kude ke, lombu ke sekor due. Jimat minyak

Nasib baik klawa boleh terbang